Minggu, 28 Mei 2017

Bikin Menu Favorit Ramadan, Yuk!



Makanan favorit di bulan Ramadan? Simple Question untuk #ArisanBlogGandjelRel kali ini by Mbak Ika Hardiyan Aksari dan mbak Hidayah Sulisyowati. Tapi buat saya nggak simpel.  Perlu berhari-hari nih untuk mikir apa jawabannya. Karena makanan yang tersedia di rumah selama Ramadan nggak jauh beda dengan di hari-hari biasa lainnya. Kurang spesifik kan kalau saya jawab: sop, tempe goreng, ikan goreng, sama ayam goreng? Itu mah, ga usah Ramadan juga banyak kalii.. Sampai akhirnya, ketemu! Makanan favorit saya di bulan Ramadan adalah: kue-kue kering. 

Selanjutnya mari kita sebut kuker. 

Lhoo kuker kan buat lebaran? Ya teorinya begitu, tapi biasanya aneka kuker itu sudah bermunculan bahkan sebelum Ramadan dimulai. Dan siapa juga yang mengharuskan kue-kue kering nan cantik, enak dan lezat itu hanya boleh disantap waktu lebaran aja?

Pokoknya buat saya ramadan identik dengan kue-kue kering. Meskipun di bulan-bulan lainnya aneka kue kering nan menggoda juga ada di pasaran, rasanya di bulan Ramadan ini para produsen kuker mulai dari skala rumahan sampai skala industri meningkat omsetnya sampai lebih dari 200%. *surveyala-ala
Kalau sekarang rajin cek Instagram, para produsen rumahan ini nggak kalah beken sama bakery yang outletnya terkenal. Bahkan sampai antri-antri lho, kalau mau pesan. 

Saya juga pernah sih, dan bahkan lumayan kerap bikin kuker di rumah, di luar bulan Ramadan. Malah di Ramadan kali ini belum bikin sama sekali. Kuker favorit saya: kastengel. Beberapa tahun yang lalu selalu pesan beberapa stoples kastengel dari teman kerja, dan semua ludes sebelum lebaran. Konon kastengel yang enak kudu pakai butter khusus yang merk impor dan keju edam. Tapi saya bikin pakai margarin dan keju yang biasa ada di rak pendingin supermarket juga tetap enak. 

Kastengel ekonomis bikinan sendiri
Kuker-kuker ini rata-rata resepnya mudah lho. Bisa dibilang anti gagal. Kombinasi antara terigu, mentega, gula, dan aneka perasa. Kalau kastengel ya pakai keju. Kalau nastar (kuker favorit suami) tinggal dikasih isian selai nanas. Kalau putri salju ditambah kacang, kalau choco chip cookies ya dikasih coklat. Kalau polosan aja juga tetap enak, jadi kuker vanilla bisa dikasih aneka icing sugar. Bahkan ada kuker yang isiannya bawang merah lho! Hehe saya juga baru tahu karena dikasih Mbakyu Hartari. Unik rasanya!

Kuker isi brambang goreng
Bahkan salah satu kuker favorit yang melted di lidah, yaitu lidah kucing, resepnya lumayan simpel. Cuma margarin, gula halus, putih telur, terigu, maizena, dan susu bubuk. Kalau mau ada krenyes-krenyes kejunya tinggal dikasih parutan keju cheddar. Hmm.. pengen bikin lah kalau sempat. 


Belakangan, kuker yang sedang sering saya buat adalah Chocochip Cookies. Saya bagi resepnya ya. Ini sumbernya dari tabloid jaman dulu yang sempat saya kliping*. 
*Kliping itu menggunting artikel di koran/ majalah/ tabloid lalu menyimpannya ke dalam arsip. Hihi. Penting ya dikasih catatan, soalnya kok jarang di jaman Mbah Gugel ini ada akivitas kliping. 

RESEP Kuker Chocolate Chip Cookies
1.       375gr terigu (kalau saya lebih suka pakai segitiga biru supaya kuker nggak terlalu keras) + 1sdt baking powder dicampur dan diayak.
2.       250 gr mentega (saya pakai margarin Blue Band Cake and Cookies kalau pas ada, kalau nggak ada ya pakai margarin biasa)
3.       125 gr gula halus
4.       125 gr gula palem (jangan diganti gula halus semua karena aroma sama tekstur dan warnanya gula palem ini sedap banget)
5.       2 kuning telur (putih telurnya saya simpan jadi bahan lidah kucing)
6.       200 gr chocolate chip (saya jarang ngukur, yang penting banyak hehe)
7.       Boleh ditambah 100 gr kenari cincang kalau ada (saya sih nggak pernah, abis nggak pernah ada stok)

Adonan Chocochip Cookies
Cara membuat:
1.       Kocok mentega, gula halus, dan gula palem sampai halus. (Saya pakai mixer, sebentar aja, karena jumlahnya banyak. Kalau pakai whisk juga bisa sih, tapi rada pegel)
2.       Masukkan kuning telur, kocok sampai rata.
3.       Masukkan campuran terigu dan baking powder tadi sedikit-sedikit. Terakhir masukkan kenari kalau pakai. Aduk rata. (di bagian ini jangan pakai mixer ya) Adonannya nanti jadi seperti mash potato gitu. Nggak terlalu lembek, tapi juga nggak kering banget.
4.       Selanjutnya adonan tinggal dicetak, gampang banget disendokin aja. Taruh di atas loyang yang dioles margarin. Ukurannya suka-suka lah. Kalau saya bikin yang rada gede-gede biar seperti di bakery-bakery gitu. Kalau anak-anak tetap suka digilas, trus dibentuk-bentuk sesuai cetakan. Kalau model digilas nanti kukernya lebih keras teksturnya.  
5.       Beri choco chip di atas adonan. Panggang sampai matang. Nah kalau ditanya suhunya, saya pakai oven listrik sekitar 175 derajad celsius. Tapi agak lama diatas 30 menitan. Jadi cek sesuai oven masing-masing yah.
Untuk satu resep choco chip cookies ini jadinya buanyak buangett.. ada kali 1 kilo gram. Kalau di saya bisa menuhin 2 stoples ukuran sedang. 

Anak-anak suka bikin kuker
Nah, gampang yaaa.. Bikin kuker di bulan Ramadan bisa jadi aktivitas menyenangkan buat anak-anak yang sedang puasa. Bonusnya, jadi ada stok kuker buat cemilan deh. Nggak usah beli mahal-mahal di bakery, atau beli murah-murah yang nggak tahu kualitas bahan yang dipakai. 

Tipsnya biar ibu-ibu bahagia bikinnya, pilih resep yang gampang, yang nggak banyak bahan, dan nggak banyak nambahin cucian, hoho. Kuker ini selama Ramadan bisa buat cemilan yang sehat, dan kalau beruntung masih ada bisa buat hantaran lebaran, atau bahkan jadi bisnis sampingan.  Favorit banget ini memang!

14 komentar:

  1. Waaaah choco chips...sudah lama nggak bikin kuker sendiri apalagi sekarang ada batita yang suka bikin was-was karena suka nyelonong sesuka hati :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maaf baru balas.. Kalau masih ada batita ya kudu extra effort bikin2 begini Mbak Dani. :))

      Hapus
  2. Ngga pernah bikin kuker hihi...coba ya pas mudik Bogor, ibu punya oven..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maapkeun baru bales,.. kemarin sempat nggak tuh bikinnya hihi

      Hapus
  3. Wah mbak win seneng bikin kue kering ternyata, rajin 😊, kalau aku mah gak punya mixer ama ovennya, dan kurang telaten bikinnya, jadi paling beli, cuma kalau bikin tentu lebih puas ya dan enak tentunya ☺

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beli juga enaak, tinggal Hap!

      Hapus
  4. Cookies ... dicelupin susu yummoooo

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enaaakk...(yang doyan anakku kalau itu)

      Hapus
  5. Aaakkkkkk... choco chip lama gak bikin, sejak anak2 udh besar dan lebih suka sebangsa kripik. Jaman duluuu banget, ini favorit anak2

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makin gede makin lain seleranya, ya Mba Wati..

      Hapus
  6. Jadi ingat cita2 lama, beliin mixer baru buat Ibuk. Hiks.

    Ngomong2 soal kliping, aku dulu sering ngumpulin gambar2 artis Mbak. Sekarang masih ada sih. Sebagian tak tempel2in di lemari. Lah anakku sekarang lihat lemari itu sering senyam senyum sendiri sambil diajak ngomong gambarnya tadi. Hihi. Hobi yang nyenengin ya bikin kliping gini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jaman sekarang nggak musim, ya Mbak Ika.. kita produk jaman baheula.. ^^

      Hapus
  7. Balasan
    1. Terima kasih sudah mampir, Mbak Diah Indri. .. maaf luama buanget bualesnya :))

      Hapus